Pemprov Kepri Paparkan Layanan Informasi Publik di Masa Pandemi Covid-19 di Uji Publik Monev KIP

Sekda Kepri Adi Prihantara dan Kadis Kominfo Kepri Hasan, bersama rombongan saat mengikuti Uji Publik Monev Keterbukaan Informasi di Kepri. (Foto: Humas-Kepri).
Sekda Kepri Adi Prihantara dan Kadis Kominfo Kepri Hasan, bersama rombongan saat mengikuti Uji Publik Monev Keterbukaan Informasi di Kepri. (Foto: Humas-Kepri).

PRESMEDIA.ID, Jakarta – Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau mengikuti Uji Publik Monitoring dan Evaluasi Keterbukaan Informasi Publik Tahun 2022 yang diselenggarakan oleh Komisi Informasi Pusat (KIP) di Hotel Redtop, Jakarta, Selasa (01/11/2022).

Monev KIP 2022 mengangkat tema “Digitalisasi Keterbukaan Informasi Badan Publik dalam Masa Recovery Covid-19”.

Pemerintah provinsi Kepri diwakili Sekretaris Daerah Provinsi Kepri Adi Prihantara didampingi Kadis Kominfo Kepri Hasan dan wakil Ketua Komisi Informasi Kepri Jazuli sebagai Ketua Monev KIP Tahun 2022 Provinsi Kepri, hadir langsung memaparkan progres keterbukaan informasi publik di Provinsi Kepri.

Provinsi Kepri yang mendapat giliran persentasi di sesi III, hadir bersama 4 perwakilan provinsi lain yaitu Jawa Tengah yang dihadiri Gubernur Ganjar Pranowo, Kalimantan Tengah yang dihadiri Wakil Gubernur Edy Pratowo, Bali yang dihadiri oleh Sekdaprov Dewa Made Indra, dan Sumatera Selatan yang dihadiri Staf Ahli Gubernur.

Monev keterbukaan informasi publik ini sendiri diuji pemaparannya oleh 3 orang panelis yang terdiri dari Komisioner KI Pusat Rospita Vici Paulyn, Praktisi Keterbukaan Informasi Publik Yoseph, dan penggiat KIP dari Freedom Information Work Indonesia (NGO), Arbain.

Dalam kesempatan itu, Provinsi Kepri memaparkan materi uji publik, berkaitan dengan upaya “Mewujudkan Badan Publik Terbuka”.

Sekretaris Daerah Adi Prihantara mengatakan keterbukaan informasi publik menjadi amanat UU Nomor 14 tahun 2008, keterbukaan informasi publik yang juga merupakan pengejawantahan salah satu misi Pemprov Kepri dalam melaksanakan tata kelola pemerintahan yang bersih, terbuka dan berorientasi pelayanan.

Sekda Adi melanjutakan, inovasi pelayanan informasi publik dalam masa pandemi Covid-19 yang dilakukan Kepri tidak terlepas dari inovasi, program kerja, strategi, rencana aksi, dan kebijakan.

“Diantaranya inovasi advokasi Pemprov Kepri ke Pemerintah Pusat dalam yaitu mengusulkan pembangunan Rumah Sakit Khusus Infeksi Galang, kemudian menjadi pelopor untuk membuat kebijakan dalam melibatkan seluruh Rumah Sakit yang ada di Kepulauan Riau untuk penanganan Covid-19, pemberian hadiah bagi masyarakat agar bersedia di-tracing covid-19, aksi cepat tanggap dengan menggalang 6 juta masker, 2 unit PCR , 200 ribu liter hand sanitizer, 100 unit oksigen konsentrat, serta membuat Desa Tangguh dan Sekolah Tangguh, dan RT/RW Tangguh” papar Sekda Adi.

Sekda Adi pun menyampaikan pada tahun 2022 ini, Provinsi Kepri menargetkan akan melakukan 2 lompatan kategori pada monev KIP dari ‘Cukup Informatif’ menjadi ‘Informatif’.

“Untuk itu Pemerintah Provinsi Kepri berkomitmen untuk memberikan peningkatan anggaran untuk Komisi Informasi Provinsi Kepulauan Riau dalam rangka mendukung tupoksi Komisi Informasi Provinsi Kepri” jelasnya.

Memang Anggaran Tata Kelola Komisi Informasi Provinsi Kepri direncanakan terus ditingkatkan yaitu pada APBD Murni Tahun Anggaran 2022 anggaran Komisi Informasi Provinsi Kepri sebesar Rp 773 juta, kemudian pada APBD-P Tahun Anggaran 2022 meningkat menjadi Rp 895 juta. Sedangkan pada APBD Murni Tahun Anggaran 2023 anggaran Komisi Informasi Provinsi Kepri sebesar Rp 824 juta dan pengajuan pada APBD-P TA.2023 direncanakan sebesar Rp 1,074 miliar.

Adapun sejumlah aspek penilaian materi uji publik meliputi inovasi dalam melaksanakan keterbukaan informasi publik; Strategi dalam melaksanakan Keterbukaan Informasi Publik yang berkelanjutan; serta klarifikasi yang dapat bersumber dari kuesioner, pertanyaan masyarakat, dan/atau pendalaman saat presentasi.

Sebelumnya, Pemprov Kepri telah melalui tahapan pengisian kuesioner sebelum menghadapi uji publik. Tahapan tersebut memuat 85% (delapan puluh lima persen) penilaian Monev KIP, sedangkan presentasi memuat 15% (lima belas persen) nilai keseluruhan.

Pada tahapan kuesioner terdapat Dimensi Sarana Prasarana, Dimensi Kualitas Informasi, Dimensi Jenis Informasi, Dimensi Komitmen Organisasi, Dimensi Digitalisasi, dan Dimensi Barang dan Jasa.

Di hari pertama pelaksanaan uji publik, Ketua KI Pusat Donny Yoesgiantoro mengungkapkan dari sebanyak 372 badan publik, tercatat sebanyak 108 badan publik yang mengembalikan formulir dalam kegiatan Monitoring dan Evaluasi Keterbukaan Informasi Publik Tahun 2022.

“Kegiatan Monitoring dan Evaluasi ini yang harus diuntungkan adalah publik dan juga badan publik. Yang diutamakan adalah publik sebagai prinsipal dari keterbukaan publik,” ujarnya.

Penulis: Presmedia
Editor: Redaksi

Leave A Reply

Your email address will not be published.